Ia Bersandar Dalam Tengadah

Standar

Ia Bersandar Dalam Tengadah

Wajah-wajah sayu itu…

duduk tengadah di gerbang-gerbang utama

terdiam ringkih dalam balutan usia yang mulai menua

mereka….

mempertahankan setiap aliran nafas

dengan bergantung pada tangan-tangan derma

saat tangan-tangan itu terus bersambut

di atas tangan-tangan mereka

maka tarikan nafas itupun sejenak mampu bertahan

dengan kehendak-Nya

namun, saat kosong dalam tengadahnya

ia pun tak berdaya atas segalanya

pasrah…..

10 Agustus 2008

14 thoughts on “Ia Bersandar Dalam Tengadah

  1. antum sering merangkai kata akhi Muslim…

    teruskan ya!

    Tapi jangan lupa menuntut ilmu juga, ngaji kepada para asatidz yang berilmu. semoga kita diberikan hidayah-Nya selalu.

    >>Insyaallah Akh, do’anya agar diri ini senantiasa dilapangkan oleh Allah tuk semangat menuntut ilmu.

  2. Ketika umat manusia berbondong-bondong mencari cinta ILLAHI..sesungguhnya di jiwa-jiwa yang menahan lapar , ditangan-tangan yang mengadah..cinta ALLAH hadir dan bersemayam.

    >>Sungguh beruntung mereka yang didalam hati mereka, cinta Allah senantiasa hadir dan bersemayam.
    semoga kita salah satunya.

  3. assalam…

    kenapa aku gak bisa bikin puisi yang bagus yah??🙂

    >>jangan bilang tidak bisa mas, cukup katakan “belum bisa”. karena untuk bisa itu masih terbuka lebar, jika kita terus berusaha dan sabar.
    tapi saya yakin kok sebenarnya mas Yakhanu bisa. hanya mungkin belum mau mencoba saja.

  4. ILYAS ASIA

    kadang apa yang kita anggap penting ternyata hanya hal-hal kecil

    kadang kita kekanak-kanakan
    saat mengatakan kita orang2 dewasa

  5. yakinlah
    ketidak berdayaanmu adalah
    cara berdekatan dengan penciptamu
    karena pasti
    tengadahmu
    adalah keterpaksaan yang engkaupun tak harapkan

    >>Subhanallah….
    tiada ku bisa berkata-kata yang begitu menyejukkan seperti yang bapak ungkapkan.
    semoga Allah mengampuni dosa-dosa ini.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s