(TTS:Chapter 6) Menjejak Langkah, Membangun Sportifitas

Standar

MENJEJAK LANGKAH, MEMBANGUN  SPORTIFITAS

Menanamkan-sikap-Sportifitas-pada-anakPagi itu Raffa kembali mengamuk.  Dengan keras ia menggebrak meja didepannya. Teman sebangkunya sontak kaget bukan kepalang. Ini sudah yang kesekian kalinya ia menunjukkan sikap tidak sportifnya.  Setiap kali  ada game atau lomba, jika ia atau timnya kalah, ia akan marah. Tidak menerima kekalahan. Ini sudah berlangsung sejak ia duduk dibangku kelas 1.  Akhirnya berbagai alasanpun dikeluarkannya.

Raffa adalah anak yang pandai. Bahkan bisa dibilang ia adalah anak terpandai di kelasnya. Nilai ulangan hariannya hampir semua perfect. Bahkan waktu  kelas 3 semester 1 nilai bahasa inggris dirapornya 100. Hasil akumulasi nilai harian, tugas, mid semester dan semester.  Dari kelas 1-3 ia selalu menjadi juara kelas.  Hal ini cukup untuk menyimpulkan bahwa ia adalah anak yang cerdas secara akademik.

Lanjutkan membaca

Iklan

(TTS: Chapter 5) Gadis Kecil yang Mengeja Cinta dalam Persahabatan

Standar

friends“Yanda, aku mau curhat” kata ama pagi itu. nama lengkapnya adalah Atiqah haya Amalia Salma. Dia adalah siswa kelas 3 SD Al Azhar Syifa Budi Solo. Dengan wajah sendu, dia mulai bercerita tentang masalah yang tengah dihadapi.  Masalah umum yang sering menghinggapi dunia anak hingga remaja. Yaitu masalah pertemanan.  Ini sudah yang kesekian kalinya dia mengeluhkan masalah yang sama.  Dengan mata yang berkaca-kaca, ia mulai bercerita tentang sahabatnya yang tidak mau berteman dengannya. “Yanda,  Alya bisikin tarina agar tidak mau temenan sama aku.”  Ucapnya ketika itu. matanya mulai berkaca-kaca saat ia bercerita kalau Alya dan Tarina tidak mau diajak main. Ya, anak ini memang sering menangis kalau lagi ada masalah. Saya tidak langsung percaya begitu saja pada apa yang dikatakan Ama. Maka saya pun balik tanya “Ama, tahu dari siapa kalau Alya pengaruhi tarina agar tidak temenan sama ama?”

Lanjutkan membaca

(TTS: Chapter 4) Raihan, The Master of Shakehand

Standar

shakehandSudah cukup lama saya ingin bercerita tentang anak ini. sejak pertama saya mengenalnya satu setengah tahun yang lalu. Saat ia masih duduk dibangku kelas 4 SD. Perawakannya cukup besar untuk anak kelas 4. Cara berjalan yang khas. Berkaca mata. Gaya rambut ditata kesamping. Kancing kerah bagian atas selalu dikancingkan. Mirip tokoh kutu buku yang sering digambarkan dalam sinetron atau film indonesia. Ya, sangat mirip. Bahkan cara berbicara dan gesture begitu berbeda dengan anak-anak yang lainnya. He’s so unique i mean. Tingkahnya aneh meski ia cukup lemah dalam bidang akademik. Ya, Raihan sempat tinggal kelas. Tahun lalu adalah tahun dimana ia harus menikmati hari-harinya dengan siswa-siswa yang baru namun dengan guru-guru yang sama. Dua tahun di bangku kelas 4 menjadikan dia sekarang bisa belajar sekelas dengan adik perempuannya. Raihan memang lemah dalam akademik. Tapi dia punya kelebihan yang jarang diperhatikan orang, atau bahkan mungkin dianggap aneh oleh sebagian orang. He’s the special one with his unique characters. Thinks out of the box though sometimes make the others should think deeply to understand him. Cara berpikirnya sering kali membuat teman sebayanya bahkan guru-gurunya geleng-geleng kepala, bukan karena takjub, tapi karena aneh. Sulit dipahami, bahkan akupun terkadang harus berpikir cukup lama untuk memahami pola pikirnya. Ya, lagi-lagi dialah raihan. Bocah 12 tahun yang sekarang duduk di bangku kelas 5.

Lanjutkan membaca

(TTS: Chapter 3) The Teacher, I’m in Love

Standar

THE TEACHER, I’M IN LOVE

teacher[6]Jika ada satu hal yang harus saya syukuri dalam usia saya yang sudah mencapai angka 24 ini tentu adalah takdir manis menjadi seorang pendidik. Satu profesi yang sempat saya black list dalam kamus masa depan saya. Saya pernah berikrar dalam hati, bahwa saya tidak mau menjadi seorang GURU. Alasan konyol tersebut sudah pernah saya ceritakan dalam tulisan saya sebelumnya. Sungguh ironis memang, apa yang dulu saya benar-benar hindari, tapi  kini seolah berbalik menyerang hati dan  pikiran saya. Semua berubah 360 180 derajat. Dari yang paling dihindari (bukan berarti saya membenci profesi ini) menjadi hal yang paling saya syukuri saat ini. mungkin terlalu dini untuk mengatakan bahwa hati saya sudah terpaut 100% dengan dunia pendidikan, sedang saya baru 2 tahun menjadi seorang guru di institusi formal. Maka, saya lebih nyaman mengatakan bahwa saya bersyukur Allah pilihkan jalan ini untukku, karena saya mulai merasakan kenyamanan saat duduk  bersama bocah-bocah kecil yang diwajahnya terlukis cita-cita yang luarbiasa tentang masa depan. ada nilai-nilai pengabdian, kebersamaan dan keikhlasan dalam mendidik. Dan hati nurani saya berkata ya, pelajarilah. Masih banyak yang harus saya pelajari memang untuk menjadi pendidikan yang benar-benar mendidik. Dan saya bahagia ketika saya memperoleh banyak ilmu serta pengalaman dari orang-orang hebat di sekitar saya.

Lanjutkan membaca

(TTS: Chapter 2) Me and my Life: The Story of New Purple Tie

Standar

Me and my Life: The Story of New Purple Tie!

Pagi itu, senin 3 oktober 2011. Pukul 06.15 seperti biasa saya sudah siap dengan seragam mengajar saya, baju biru lengan panjang, celana panjang warna biru tua, peci hitam dan yang tak kalah penting dasi warna ungu yang baru saya beli hari jum’at sebelumnya. Setelah semuanya dirasa siap, tas, handphone dan dompet telah disaku, sayapun melajukan kendaraan dengan kecepatan rata-rata menuju kota solo yang sudah mulai ramai oleh kendaraan.

Hari senin adalah waktunya upacara bendera. Pagi itu jadwal peserta upacara adalah kelas 2,3 dan 5. Kegiatan upacara memang dibagi menjadi dua kelompok, senin pertama kelas 1, 4 dan 6 sedang senin berikutnya adalah kelas 2,3 dan 5. Hal ini dikarenakan luas lapangan sekolah yang tidak mampu menampung jumlah siswa yang begitu banyaknya.  Maka diambillah keputusan untuk membagi peserta upacara menjadi dua kelompok besar yang melaksanakan upacara secara bergiliran.

Lanjutkan membaca

Seuntai Kata bernama ‘Kematian’

Standar

senandung kematian

Senin, 5 September 2011

12.30. Malam ini entah kenapa aku ingin mengingat mati. Satu fase kehidupan yang pasti akan dialami setiap makhluk yang bernyawa. Aku, engkau bahkan semut kecil sekalipun. Aku membayangkan diriku terbujur kaku, hanya berbalut selembar kain kafan putih. Tidak ada kemeja kesayangan, kalung, cincin, atau sepatu keluaran terbaru yang sering kita pakai.  Hanya sendiri, gelap dan sepi. Lambat laun, rupa yang kita bangga-banggakan saat masih muda dulu, perlahan remuk, membusuk, dipenuhi belatung yang mencari santapan makan malam. Hingga tinggal tersisa tulang belulang yang menunggu giliran untuk lenyap. Kembali kebentuk asal. Tanah.

Lanjutkan membaca

Belajar Kebijaksanaan

Standar

Malam ini kugerakkan jemariku diatas tombol keyboard warna putih, kubiarkan menari mengikuti irama alam pikiranku. Mengalun lembut bagai simfoni malam yang menyelimuti makhluk dalam tidur lelapnya. Aku terdiam beberapa saat, melayangkan imajinasiku terbang mencari kebijaksanaan di alam bebas. kejujuran mulai dipertanyakan, keadilan menjadi bahan permainan, sopan santun menjadi begitu asing ditengah hiruk pikuk hedonisme. Ah, kata ini juga terasa asing, tak berguna karena kami tak banyak mengerti. Sederhananya kita telah dibutakan oleh dunia. Tuhan adalah materi. Tuhan adalah yang menawarkan kenikmatan tak berbatas, dan nafsu adalah raja.  Seperti itulah dunia kita sekarang. Jangan heran…..

Lanjutkan membaca